10 Platform Kursus Online Terbaik Serta Manfaatnya

0

Untuk mengakomodasi populasi siswa yang begitu besar, kelas-kelas ini biasanya menyediakan pendaftaran terbuka yaitu, pendaftaran sepanjang tahun atau dalam kerangka waktu yang ditentukan dan format pembelajaran mandiri.

Massive Open Online Courses (MOOCs) atau kursus online akhir-akhir ini menjadi tren sejak pandemi mengharuskan kita belajar dari rumah. Seperti dilansir dari blog Best Colleges, MOOCs menawarkan kesempatan belajar jarak jauh yang dapat diakses dan terjangkau bagi siswa di seluruh dunia.

Banyak lembaga pendidikan tinggi terkenal, termasuk Universitas Harvard dan Institut Teknologi Massachusetts, memberikan kursus online tentang berbagai topik dan di berbagai tingkat pendidikan. Kamu dapat mengambil satu kelas untuk mempelajari topik tertentu secara mendalam atau mengikuti serangkaian kursus untuk mendapatkan pengetahuan yang komprehensif tentang suatu bidang studi.

Meskipun kamu dapat mengakses banyak MOOC secara gratis, platform tertentu membebankan sedikit biaya jika kamu ingin mendapatkan sertifikat penyelesaian yang terverifikasi. Terkait hal ini, beberapa universitas juga menawarkan kredit untuk kursus online bersertifikat ini. Seperti namanya, MOOC sering kali mendaftarkan ratusan, bahkan ribuan, pelajar sekaligus. Untuk mengakomodasi populasi siswa yang begitu besar, kelas-kelas ini biasanya menyediakan pendaftaran terbuka yaitu, pendaftaran sepanjang tahun atau dalam kerangka waktu yang ditentukan dan format pembelajaran mandiri.

ads by posciety

Apa saja platform MOOC terbaik untuk mengambil kursus online? Inilah daftar 10 teratas yang dapat kamu coba:

Canvas Network

Canvas Network mengkhususkan diri pada kelas pengembangan profesional untuk guru, administrator sekolah, dan pemimpin pendidikan lainnya. Topiknya meliputi memimpin dan menerapkan penilaian dalam kemahasiswaan, mendukung perempuan di bidang STEM, dan manajemen data penelitian untuk pustakawan. Siswa dapat mengakses kelas online dalam bahasa Inggris, Cina, Portugis, dan Spanyol.

Seperti platform lainnya, Canvas Network menyediakan kelas online gratis dan mandiri. Pendidik mendapat manfaat dari opsi lisensi terbuka yang memungkinkan mereka berbagi dan menggunakan kembali konten secara bebas serta mengintegrasikan alat pihak ketiga untuk tujuan mereka sendiri. Keuntungan ini memungkinkan guru untuk merancang dan menjalankan kelas online mereka sendiri untuk mendukung pengajaran kelas tradisional.

Cognitive Class

Sebelumnya dikenal sebagai Universitas Big Data, Cognitive Class adalah inisiatif IBM untuk menyebarkan literasi data melalui kelas gratis untuk siswa dan profesional TI yang berpengalaman. Pengguna dapat mengejar kursus dengan kecepatan mereka sendiri tanpa batasan waktu untuk penyelesaian. Kursus online ini mencakup topik individual seperti Python untuk ilmu data, arsitektur reaktif, dan analitik dan regresi digital. Sebagai pengganti sertifikat, siswa dapat memperoleh lencana digital terverifikasi, yang mewakilkan bentuk pengakuan yang dapat dibagikan dan berlaku di seluruh industri.

Coursera

Coursera didirikan pada tahun 2012 oleh dua profesor Stanford dan merupakan salah satu penyedia kursus online terbesar di dunia. Platform ini bermitra dengan 190 perusahaan dan universitas untuk memberikan kesempatan belajar yang sepenuhnya jarak jauh dan mandiri yang mengarah ke sertifikat digital di tingkat sarjana hingga pascasarjana. Coursera memiliki tingkat kepuasan siswa yang tinggi, dengan 87% pengguna melaporkan manfaatnya dalam karir mereka.

Katalog berisi lebih dari 3.900 kursus dan spesialisasi yang mencakup bidang-bidang seperti bisnis, ilmu komputer, ilmu fisika dan teknik, seni dan humaniora, dan pembelajaran bahasa. Coursera juga menawarkan gelar online yang terjangkau melalui sekolah mitranya. Siswa dapat memperoleh gelar master sains di bidang akuntansi dari University of Illinois atau master global kesehatan masyarakat dari Imperial College London.

edX

Dibuat sebagai usaha kerjasama antara Harvard dan MIT, edX adalah platform MOOC terkemuka lainnya. Siswa dapat mengakses lebih dari 2.500 kursus dari 140 institusi pendidikan tinggi yang mencakup mata pelajaran populer seperti ilmu data dan humaniora. Platform ini juga menawarkan kelas ilmu komputer dengan Python, pengembangan front-end dan full-stack, dan cyber security.

edX menggunakan sistem pembelajaran dengan sumber terbuka yang memungkinkan teknolog dan pendidik untuk menambah kelas online mereka secara bebas, menambahkan alat yang mendukung kebutuhan khusus siswa mereka. Selain sertifikat profesional, siswa dapat memperoleh kredit perguruan tinggi melalui program MicroBachelors dan MicroMasters.

5. FutureLearn

FutureLearn adalah penyedia kursus online terbuka besar yang didirikan di Inggris pada tahun 2012 oleh 12 mitra universitas, termasuk King’s College London dan University of Leeds. Siswa dapat menyelesaikan salah satu dari 418 kursus singkat untuk mempelajari keterampilan baru di berbagai bidang seperti manajemen produk digital, ekologi dan ilmu satwa liar, serta masa depan globalisasi. Mereka juga dapat memperoleh microcredentials dari universitas terkemuka dan perusahaan besar.

Selain itu, FutureLearn menyediakan program akademik online berbiaya rendah yang memungkinkan siswa memperoleh gelar sarjana dalam bisnis internasional atau master dalam cyber security. Tidak seperti platform lain, FutureLearn menyusun kursusnya melalui narasi, dengan daftar tugas mingguan yang membantu siswa tetap mengikuti kursus.

iversity

Berbasis di Berlin, iversity bermitra dengan berbagai perusahaan, organisasi nonpemerintah, dan universitas di seluruh Eropa untuk memberikan lebih dari 60 kursus dalam bahasa Inggris, Jerman, dan Prancis. Platform ini mempertahankan standar industri dengan bantuan desainer web dan pengembang UX, memastikan tingkat kegunaan dan keterlibatan siswa tertinggi. Organisasi ini juga menawarkan layanan pelatihan perusahaan melalui inisiatif “iversity for Business”.

Siswa dapat mengakses kelas online biasa atau kelas “Espresso” serba cepat di berbagai bidang seperti pemasaran berbasis data, standar perburuhan internasional, serta perubahan iklim dan kesehatan. iversity juga menawarkan kursus “Pro” intensif yang mengharuskan siswanya membayar biaya kuliah. Namun siswa tetap dapat menghemat biaya dengan menggabungkan kelas “Pro”.

Kadenze

Kadenze diluncurkan pada tahun 2015 sebagai perusahaan nirlaba dengan dukungan dari 18 mitra institusional, termasuk Universitas Princeton dan Sekolah Desain Rhode Island. Penyedia MOOC ini berfokus pada musik, seni visual, teknologi kreatif, dan bidang studi lain yang tertinggal karena keunggulan pendidikan STEM. Siswa menikmati konten mobile-friendly mandiri yang memungkinkan mereka menunjukkan keterampilan mereka dengan portofolio profesional.

Pengguna dapat mengakses kelas individu yang mencakup topik dalam cerita sinematik, manajemen proyek untuk desainer, dan produksi suara di Ableton. Meskipun Kadenze menawarkan sebagian besar MOOC-nya secara gratis, siswa dapat membayar untuk mengakses feedback mendalam dan konten premium lainnya. Kadenze juga menawarkan program yang memungkinkan pelajar untuk berspesialisasi dalam suatu mata pelajaran.

Khan Academy

Khan Academy mendasarkan misi organisasinya pada keyakinan bahwa pendidikan adalah hak asasi manusia. Untuk tujuan ini, platform menawarkan kursus online gratis yang mengintegrasikan video instruksional, latihan latihan, dan dasbor pembelajaran yang dipersonalisasi.

Pembelajar juga dapat mengakses materi persiapan untuk tes standar, termasuk SAT, ACT, GRE, NCLEX-RN, dan bahkan ujian Praxis. Selain itu, Khan Academy menawarkan sumber daya untuk guru dan orang tua, yang dapat menetapkan materi kursus yang sesuai standar dan melacak kemajuan siswa. Melalui jaringannya, pengguna dapat terhubung dengan siswa dan guru di seluruh dunia.

Udacity

Udacity adalah platform MOOC nirlaba yang berfokus pada pengembangan karir melalui kursus online teknis dan kejuruan. Topik mencakup enam bidang studi, yang meliputi ilmu data, komputasi cloud, sistem otonom, dan kecerdasan buatan (AI). Siswa juga dapat mengambil kelas pemrograman dan pengembangan di C++, Blockchain, dan pengembang Android.

Selain itu, profesional yang bekerja dapat mengikuti kelas online untuk membantu mereka mendapatkan keterampilan manajemen produk dan analisis pemasaran. Di luar penawaran kursus yang beragam, Udacity memberikan layanan karir yang komprehensif, termasuk pelatihan pekerjaan yang dipersonalisasi, panduan penulisan resume, dan praktik terbaik LinkedIn. Program Bakat Udacity memungkinkan pengguna membuat profil terperinci dan terhubung dengan perusahaan besar seperti Google dan Mercedes-Benz.

Udemy

Sebagai penyedia pembelajaran online terbesar, Udemy menawarkan lebih dari 150.000 kursus dalam 65 bahasa. Sementara siswa dapat mengambil berbagai kursus gratis, ada banyak kelas yang memerlukan biaya. Dengan membayar konten premium, siswa juga mendapatkan akses ke fitur lainnya seperti pesan langsung, tanya jawab, dan sertifikat penyelesaian.

Topik mencakup 11 kategori yang luas, termasuk produktivitas kantor, kesehatan dan kebugaran, serta fotografi. Siswa juga dapat menyelesaikan kelas keuangan dan akuntansi, mempelajari elemen kunci Bitcoin dan blockchain atau mengembangkan keterampilan analisis pasar global. Selain itu, Udemy menyediakan konten pengembangan pribadi yang memungkinkan pengguna mengelola stres, meningkatkan percaya diri, dan mengembangkan hubungan sosial yang bermakna.

Sampai di sini, apakah kamu tertarik untuk mencoba kursus online di berbagai platform diatas? Selamat mencoba!

Artikel Lainnya
Komentar

Email kamu tidak akan dibagikan kepada siapapun

Website ini menggunakan cookie untuk pengalaman yang lebih baik Setuju & Tutup Selengkapnya