11 Hal yang Tidak Boleh Dibagikan di Media Sosial

0

Situs jejaring sosial telah membuat kita kecanduan. Sebelumnya kita hanya memiliki satu pilihan–Facebook, di mana kita membuang waktu berjam-jam untuk berbagi banyak hal dengan orang yang tidak pernah dikenal dan tidak pernah ditemui. Namun, seiring berjalannya waktu, kita kini diberi lebih banyak pilihan untuk membuang sebagian besar waktu yang berharga dan di lebih banyak situs jejaring sosial. Ini karena jejaring sosial sebenarnya dimaksudkan untuk terhubung dengan orang-orang yang kamu kenal secara nyata dengan cara yang jauh lebih baik.

Masalahnya, hari ini, situs jejaring sosial digunakan untuk terhubung dengan orang asing yang tidak memiliki kesamaan minat denganmu. Tentu saja, itu ide yang bagus jika koneksi tersebut menguntungkanmu dalam beberapa hal. Namun, sembilan puluh sembilan persen kemungkinannya tidak begitu. Dan kamu bahkan tidak tahu kapan “orang asing” itu akan memblokirmu atau menonaktifkan akunnya.

Kamu hanya akan kehilangan waktu berjam-jam tanpa keuntungan.

ads by posciety

Jujur saja, sebagian besar dari kita memiliki lebih banyak orang asing di daftar teman kita daripada teman sejati kita. Mengingat fakta ini, maka harus ada batasan pada banyak hal yang kita bagikan di media sosial. Tidak semuanya dimaksudkan untuk dibagikan kepada semua orang. Dilansir dari lifehack, berikut ini 10 hal yang tidak boleh dibagikan di media sosial:

1. Tangkapan Layar Percakapan Pribadi

Kata itu sendiri mengatakan “pribadi,” jadi mengapa kamu ingin membagikannya di media sosial? Jika kamu melakukannya, kamu mungkin mendapatkan banyak apresiasi (disukai) untuk sesekali. Namun, tidak ada yang akan menghargaimu lagi, karena orang lebih suka tidak membagikan apa pun yang bersifat pribadi denganmu sebab mereka akan merasa bahwa kamu mungkin juga akan membagikan percakapan itu.

2. Ajakan Terbuka

“Siapa yang ingin pergi ke bioskop dengan saya?” Hindari memposting ajakan terbuka seperti itu di media sosialmu. Karena, coba bayangkan, bagaimana teman asingmu yang tinggal ratusan mil jauhnya, jika ingin bergabung denganmu?

Mereka tidak bisa dan, oleh karena itu, tidak logis untuk memposting ajakan seperti itu. Selain itu, ajakan tersebut mungkin membuat mereka sedih setelah mengetahui bahwa mereka tidak dapat bergabung!

3. Alamat Rumah & Nomor Telepon

Hindari membagikan alamat rumah dan nomor telepon pribadimu, kecuali jika profil sosialmu sangat sempit dengan sedikit orang yang dapat dipercaya.

Jika profilmu justru sebaliknya dan berisi orang yang tidak dikenal, jangan lakukan ini dengan alasan apa pun. Namun, jika situs memerlukan ini, kamu selalu dapat mengubah pengaturan dari Publik/Teman menjadi “Hanya Saya” untuk keamanan.

4. Status Keuangan

Apakah kamu seorang jutawan atau kelas menengah, jangan berbagi status keuanganmu dengan teman online di media sosial. Kamu tahu kenapa? Tidak ada yang tertarik dengan Kartu Kredit Platinum milikmu, jumlah uang di bank atau mobil barumu yang seharga milyaran itu. Tentu saja, itu faktanya, kecuali untuk orang yang ingin mengejar uangmu.

5. Kamu Makan Siang dengan Apa ?

Tidak ada yang peduli soal apa yang kamu makan untuk makan siang. Makan siang itu untuk makan, bukan untuk berfoto-foto hanya untuk dibagikan di media sosial. Tips satu ini khusus ditujukan untuk perempuan karena mereka lebih terobsesi untuk berbagi foto tentang APA SAJA di Instagram.

6. Konten Eksplisit

Jangan pernah membagikan konten seperti itu bahkan ketika kamu sudah gila. Internet sangat besar, dan segala yang dibagikan dapat memanas dengan cepat. Kontenmu mungkin diposting di situs yang salah bahkan sebelum kamu menyadari kesalahanmu.

Satu hal yang perlu diingat, bahwa konten yang dibagikan di internet tidak pernah dihapus. Kamu dapat menghapusnya dari profil sosialmu, tetapi kamu tidak tahu berapa banyak situs yang telah menangkap dan menyimpannya. Selain itu, kamu mungkin akan terjebak dalam tuntutan hukum jika konten itu berisi sesuatu yang tidak diizinkan oleh hukum setempat. Jadi, tetap waspada agar semuanya aman.

7. Pernyataan Salah Tentang Seseorang

Kamu tidak boleh menggunakan media sosial sebagai alat untuk membalas dendam. Media sosial hanya melihat satu sisi dan akan memihakmu pada awalnya. Namun, kamu melakukan dosa terbesar dengan melakukannya. Kamu menyakiti orang lain dengan bantuan media sosial.

Belakangan ini, ada tren bunuh diri dengan orang-orang yang depresi. Mereka sangat tertekan atau terlalu berhati lembut sehingga mereka tidak bisa bergaul lagi setelah sesuatu yang salah terjadi pada mereka. Jadi, kamu tidak pernah tahu apakah orang yang kamu permalukan di media sosial akan mengambil beberapa langkah ekstrem besok.

Jika hal itu terjadi, kamu tidak hanya akan merasa bersalah seumur hidup tetapi mungkin juga dituntut di bawah hukum karena menyebabkan hal itu terjadi. Kamu tidak ingin berakhir di tempat yang salah, bukan?

Tidak peduli berapa lama kamu mencoba membodohi orang untuk memihakmu, suatu hari mereka semua akan mengetahui kebenarannya. Itu mungkin akan menjadi hari terburuk dalam hidupmu karena semua orang yang kamu kenal akan mempermalukanmu. Cukup, jangan lakukan!

8. Lokasi Aktivitas

Kamu akan membuat penguntit lebih mudah mengikutimu jika membagikan lokasi tepat dari aktivitasmu. Karena itu, matikan saja GPS ketika kamu tidak membutuhkannya, karena kamu memang sembilan puluh persen kemungkinan kamu tidak memakainya sesering itu. Selain itu, menjalankan GPS di latar belakang sangat menguras baterai ponselmu. Jika kamu keluar, kamu pasti ingin baterai ponsel bertahan lebih lama, jadi matikan GPS-nya.

9. Pengakuan

Pengakuan harus dibuat untuk orang yang terkait dengannya, bukan untuk masyarakat umum yang tidak ada hubungannya dengan itu dan bahkan tidak mengerti sama sekali tentang apa yang sedang terjadi.

Jadi lain kali, sebelum memposting pengakuanmu ke publik di media sosial, buat pengakuan itu secara pribadi terlebih dahulu. Semoga itu mudah bagimu.

10. Selfie yang Tak Terhitung

Jangan membagikan foto selfie-mu yang tidak terhitung. Alasannya hanya satu, itu akan mengganggu teman dan pengikutmu di media sosial. Tidak ada yang ingin melihat wajah lama yang sama, lagi dan lagi, mungkin beberapa dari mereka sudah tidak berteman atau memblokirmu. Jika kamu melakukannya, hentikan sekarang sebelum berubah menjadi kebiasaan yang mengganggu.

11. Ucapanmu untuk Seseorang yang Tidak Ada dalam Daftar Teman

Ibumu tidak ada dalam daftar temanmu, jadi mengapa membagikan ucapan Hari Ibu di profilmu? Ini seperti kamu tidak ingin mengucapkannya langsung di kenyataan. Sama halnya dengan ucapan selamat ulang tahun secara acak. Katakan kepada orangnya secara langsung, bukan dengan cara yang bahkan mereka tidak mengetahuinya. Itu akan lebih baik!

Itulah 10 hal yang tidak boleh dibagikan di media sosial agar kehidupanmu menjadi lebih aman, tentram, dan nyaman. Semoga saja dengan menghindari hal-hal tersebut, maka tidak ada jejak internet yang akan menyandungmu kedepannya. Semoga bermanfaat!

Artikel Lainnya
Komentar

Email kamu tidak akan dibagikan kepada siapapun

Website ini menggunakan cookie untuk pengalaman yang lebih baik Setuju & Tutup Selengkapnya