2 Alasan Penting Kenapa Sikap yang Kamu Ambil Dapat Menentukan Kesuksesanmu

0

Lihat kesalahan di masa lalu sebagai pengalaman berharga, dan gunakan itu untuk menyempurnakan strategimu dan meningkatkan dirimu baik sebagai pribadi maupun sebagai pengusaha. Kesalahan tidak bisa dihindari.

Tahukah kamu, bahwa sikap yang kamu ambil berkaitan erat, bahkan dapat menentukan kesuksesanmu? Seperti dikutip dari tulisan Syakir Hussyin, pendiri Wealth Academy, yang mengambil kisah Jordan Berfort “The Wolf of Wall Street“, berikut 2 contoh sikap yang patut ditiru dan kenapa ini dapat menentukan kesuksesanmu:

  1. “Bersikaplah seolah-olah kamu adalah orang kaya raya, sudah kaya raya, dan kamu pasti akan menjadi kaya raya.”

ads by posciety

Jordan Belfort sangat percaya bahwa kesuksesan dimulai di kepalamu.

Sekarang, ini tidak hanya berarti kamu akan “berpura-pura sampai kamu berhasil”. Sebenarnya ada manfaat ilmiah untuk berpura-pura jika kamu sudah sukses dan seolah-olah kamu telah mencapai tujuanmu – apakah kamu tinggal di rumah besar dengan kolam renang, mengendarai mobil sport favoritmu, atau memiliki $ 1 Juta di rekening bankmu.

Dan perlu diingat, bahwa ini bukan omong kosong dari ‘Hukum Tarik Menarik’. Sebaliknya, ini bertumpu pada bagian otakmu yang disebut sistem pengaktifan retikuler. Seperti yang dikatakan dengan brilian oleh Jordan Belfort, di antara fungsi-fungsi lain “sistem ini adalah bertindak sebagai semacam penjaga gerbang dan pengatur file untuk otak.”

Jadi, yang perlu kamu lakukan adalah menanam benih kesuksesan itu di benakmu. Kamu dapat melakukannya dengan memberi sistem pengaktifan retikuler-mu aliran-aliran berupa gambar, suara, selera, dan pemikiran sukses yang stabil.

Semakin spesifik penggambaranmu, semakin baik. Temukan gambar rumah yang ingin kamu tinggali dan mobil yang ingin kamu kendarai. Dengan begitu, sistem ini akan lebih mudah menangkap realitas barumu. Kemudian, setelah pikiran bawah sadarmu menginternalisasi visi kesuksesan, kepercayaan diri, dan kekayaan – semua itu akan menjadi fokus utama kamu.

Ini seperti menciptakan kebiasaan berpikir positif. Maka kedepannya, kamu akan menghilangkan keraguan diri, rasa tidak aman, penundaan, dan pikiran berbahaya lainnya yang membebani dirimu dan mencegahmu mewujudkan impianmu.

Kamu akan merasa termotivasi, percaya diri, bersemangat, dan bertekad untuk mengambil tindakan dan mencapai tujuan yang kamu tetapkan di depan dirimu sendiri. Kamu benar-benar akan ‘melatih’ pikiranmu untuk memastikan bahwa kamu akan segera menjalankannya dan mewujudkannya!

2. “Tidak peduli apa yang terjadi padamu di masa lalu, kamu bukanlah masa lalumu, kamu adalah sumber daya dan kemampuan yang kamu peroleh darinya. Dan itu adalah dasar untuk semua perubahan.”

Kutipan di atas berasal dari pidato pertamanya setelah dibebaskan dari penjara. Itu adalah tanggapan Belfort terhadap apa yang akan dia lakukan di masa depan. Meski situasinya unik, kata-katanya masih dapat diterapkan pada kehidupan jutaan orang di seluruh dunia.

Dan itu, menurut penulisnya, adalah keindahan sejati dari kutipannya. Karena kutipan ini kembali mengingatkan kita bahwa membuat kesalahan hanyalah sifat manusia.

Karena kamu pasti telah membuat beberapa kesalahan dalam hidupmu. Bahkan kita semua tahu, bahwa kita telah melakukan beberapa kesalahan dalam hidup ini. Tapi, inilah nasihatnya: kesalahan yang kita buat tidak menentukan siapa kita.

Namun, begitu banyak orang dihantui oleh kegagalan mereka sebelumnya. Kita telah melihatnya ribuan kali di industri pemasaran online. Orang-orang mencoba satu hal, dan jika tidak berhasil saat pertama kali, mereka menyerah begitu saja. Dan penulisnya dapat memberi tahumu, dengan keyakinan penuh bahwa inilah alasan utama lebih dari 90% calon wirausahawan gagal. Mereka menyerah begitu saja.

Tapi masalahnya, jarang ada orang yang melakukan segalanya dengan benar pada percobaan pertama. Orang-orang sukses butuh beberapa tahun untuk sampai pada titik di mana mereka secara konsisten menghasilkan uang dalam jumlah yang layak.

Dan kita tidak tahu satu pun orang sukses yang tidak mengalami hambatan dalam perjalanan menuju kesuksesan. Jadi, alih-alih membiarkan kesalahan masa lalu menentukan siapa dirimu hari ini — belajarlah darinya.

Lihat kesalahan di masa lalu sebagai pengalaman berharga, dan gunakan itu untuk menyempurnakan strategimu dan meningkatkan dirimu baik sebagai pribadi maupun sebagai pengusaha. Kesalahan tidak bisa dihindari. Bagaimana kamu bereaksi terhadapnya itulah yang benar-benar mendefinisikan dirimu!

Nah, kita telah mengetahui dua alasan penting kenapa sikap yang kamu ambil dapat menentukan kesuksesanmu. Cukup masuk akal, bukan? Lalu apakah kamu tertarik mempraktekkannya untuk kesuksesanmu? Semoga kamu berhasil!

Artikel Lainnya
Komentar

Email kamu tidak akan dibagikan kepada siapapun

Website ini menggunakan cookie untuk pengalaman yang lebih baik Setuju & Tutup Selengkapnya