3 Alasan Kenapa di 2030 Kamu Tidak Akan Memiliki Gadget

0

Jika kamu bertanya-tanya, seperti apakah dunia di masa depan? Mari kita melompat ke tahun 2030 dimana dunia sudah sama sekali berbeda, lebih tepatnya mengalami peningkatan teknologi dari apa yang baru kita nikmati sekarang ini. Seperti ditulis Victoria Song di Gizmodo, bahwa kehidupan di tahun tersebut mungkin tidak memberikan kita kesempatan untuk memiliki apa yang kita ‘beli’.

Seperti yang kita tahu, untuk memiliki sesuatu caranya sederhana. Kamu pergi ke toko, membayar uang untuk sesuatu, apakah itu TV, pakaian, buku, mainan, atau elektronik. Lalu membawa pulang barang tersebut, dan setelah kamu melunasinya, barang itu menjadi milikmu. Kamu bisa melakukan apapun yang kamu inginkan. Bukan seperti sekarang ini, dan pada tahun 2030, teknologi akan maju ke titik dimana bahkan gagasan untuk memiliki benda mungkin sudah tidak berlaku.

Banyak pemikiran telah ditulis tentang bagaimana Milenial tidak tertarik untuk memiliki sesuatu seperti generasi sebelum mereka. Setelah beberapa dekade Boomers mengikuti Jones, Milenial kini justru lebih memilih “pengalaman” daripada barang fisik.

ads by posciety

Untuk memahaminya, mari kita kembali pada tahun 2016, Forum Ekonomi Dunia (WEF) merilis video Facebook dengan delapan prediksi dunia pada tahun 2030. “Anda tidak akan memiliki apa-apa. Dan Anda akan bahagia,” katanya. “Apa pun yang Anda inginkan, Anda akan menyewa. Dan itu akan dikirimkan dengan drone.”

“Segala sesuatu yang Anda anggap sebagai produk, kini telah menjadi layanan,” menurut essai WEF lain yang diterbitkan di Forbes. “Kita memiliki akses transportasi, akomodasi, makanan, dan semua hal yang kami butuhkan dalam kehidupan sehari-hari. Satu per satu semua ini menjadi gratis, jadi akhirnya tidak masuk akal bagi kita untuk memiliki banyak (benda).”

Kamu mungkin bertanya-tanya, apa yang menjadi masalahnya? Konsumerisme melelahkan, dan semakin jauh kita berjalan dalam hidup, kita akan merasakan bahwa kepemilikan bukanlah ‘cita-cita emas’ yang menjadi tujuan. Dalam beberapa hal, justru dengan tidak memiliki sesuatu akan lebih mudah. Karena kamu akan memiliki lebih sedikit komitmen, lebih sedikit tanggung jawab, dan kebebasan untuk menjamin kapan-pun kamu mau. Ada keuntungan untuk memiliki lebih sedikit. Dan tentu, ada juga masalah besar.

Penjelasannya ada di 3 alasan kenapa di 2030 kamu tidak akan memiliki gadget, berikut ini:

  1. Kamu tidak memiliki software yang kamu bayar

Saat kamu tidak memiliki apa pun, kamu menukarkan hak kepemilikan demi kenyamanan. Kenyataannya adalah ketika kamu membeli perangkat yang memerlukan software yang berlisensi untuk dijalankan, kamu tidak berarti memilikinya. Karena uang yang kamu serahkan adalah ‘biaya masuk’, bukan ‘biaya kepemilikan’.

  1. Adanya ketentuan penggunaan

Ketika semua hal terlibat dengan penyewaan, kamu juga menyetujui kehidupanmu yang ditentukan oleh persyaratan orang lain. Perangkat yang terhubung memerlukan server. Server membutuhkan uang. Ketika kamu, konsumen, membayar biaya satu kali, itu tidak membantu perusahaan tetap berjalan. Itu sebabnya ada masa kadaluarsa yang direncanakan.

Itu sebabnya Apple, sebuah perusahaan yang terkenal dengan hardware-nya, mulai beralih ke layanan pada tahun 2019. Itu sebabnya Fitbit meluncurkan tingkat berlangganan premium, Netflix sedang mempertimbangkan untuk menindak berbagi kata sandi, dan setiap perusahaan hiburan lainnya meluncurkan layanan streaming mereka sendiri daripada melisensikan konten mereka ke Hulu.

Ini adalah realitas dunia yang mengutamakan layanan. Kekuatan telah bergeser sehingga perusahaan menetapkan parameter dimana konsumen harus puas dengan berbagai pilihan yang telah ditentukan. Meski begitu, sebenarnya pengguna tidak benar-benar punya pilihan. Internet sekarang menjadi kebutuhan utama, dan semakin hari kita dihadapkan dengan berbagai pilihan berbayar dengan harga yang semakin tinggi. Sungguh, itu hanya sebuah ilusi pilihan. Ini bukan hal baru. Seiring kemajuan teknologi, kita memiliki lebih sedikit pilihan untuk dipilih, bahkan ketika perusahaan penyedia memberitahukan bahwa ada lebih banyak pilihan daripada sebelumnya. Dengan kata lain, kita tidak punya pilihan.

  1. Akar masalah: DMCA

Kita dapat melacak sebagian besar dari masalah ini kembali ke Bagian 1201 Digital Millennium Copyright Act (DMCA), yang pada dasarnya membuatnya ilegal untuk menghindari “kunci digital” yang melindungi perangkat lunak yang dimiliki perusahaan. Itu sebabnya Big Tech boleh membatalkan garansimu jika kamu melakukan jailbreak pada perangkat tertentu atau ‘memaksa’ kamu mengeluarkan lebih banyak uang untuk memperbaiki gadget yang rusak di toko resmi mereka. Aktivis telah memenangkan beberapa hal pengecualian untuk DMCA selama beberapa dekade terakhir—tetapi selalu ada jeda. Kantor Hak Cipta hanya meninjau pengecualian yang baru dikeluarkan setiap tiga tahun, dan tiga tahun di dunia teknologi adalah waktu yang sangat lama.

Cita-cita utopis tentang masa depan yang diusulkan WEF tentu tidak dapat eksis selama siapapun dapat memiliki ide yang bisa dilakukan secara legal. Perusahaan telah berargumen selama beberapa dekade bahwa karena mereka memiliki perangkat lunak, maka kamu (konsumen) hanya melisensikan perangkat keras.

Jika rumah pintar masa depan telah diintegrasikan dengan alamat email dan sistem operasinya sendiri, apa yang terjadi ketika perusahaan yang mengendalikannya mengeluarkan pembaruan yang tidak kamu sukai? Bagaimana jika mereka mengambil fitur yang kamu sukai dan kamu andalkan? Hal sederhana seperti beralih dari iPhone ke Android, Google Assistant ke Amazon Alexa, atau macOS ke Windows sudah merepotkan. Sekarang bayangkan melakukan peralihan itu untuk seluruh rumahmu dan semua yang ada di dalamnya yang mungkin dapat terhubung ke internet. Beberapa orang mungkin akan memiliki kemauan untuk melakukannya, tetapi kebanyakan dari kita? Kita mungkin sudah puas dengan sesuatu yang termudah.

Itu hanya akan terdengar mengerikan jika kamu memiliki mental yang memegang prinsip. Membuat keputusan sepanjang waktu itu sulit, dan lebih mudah ketika orang lain membatasi pilihan yang dapat kamu pilih. Dan perusahaan teknologi membuatkan kesederhanaan itu untuk dirimu. Tetapi pada tahun 2030 nanti, apakah kita akan berani mengatakan bahwa tidak semua orang menginginkan hal itu?

Komentar

Email kamu tidak akan dibagikan kepada siapapun

Website ini menggunakan cookie untuk pengalaman yang lebih baik Setuju & Tutup Selengkapnya