7 Rahasia Memberikan Presentasi yang KEREN ala Steve Jobs

0

Apa yang membuat Apple memiliki figur sehebat Steve Jobs? Tentu semua sudah tahu akan kemampuan presentasinya yang bahkan diakui oleh Bill Gates sebagai sesuatu yang membuatnya iri.

“Apple,” menurut Steve Jobs, “adalah tentang orang-orang yang berpikir ‘out of the box’, orang-orang yang ingin menggunakan komputer untuk membantu mereka mengubah dunia, untuk membantu mereka menciptakan hal-hal yang membuat perbedaan, dan bukan hanya untuk menyelesaikan pekerjaan.” Lihat, luar biasa caranya menggambarkan ‘sebuah alat’ dalam presentasinya!

Nah, jika kamu salah satu penggemar cara Steve Jobs dalam memberikan presentasinya, mungkin kamu perlu tahu 7 rahasia memberikan presentasi ala Steve Jobs yang diambil dari tulisan Carmine Gallo di Forbes. Penulis buku best seller “The Presentation Secrets of Steve Jobs” atau “Rahasia Presentasi Steve Jobs” ini dikenal sebagai penulis buku-buku komunikasi kemimpinan yang dapat diaplikasikan oleh pembacanya. Karena itu, langsung saja kita membahas 7 rahasia memberikan presentasi ala Steve Jobs berikut ini:

ads by posciety

  1. Ekspresikan semangatmu.
    Steve Jobs sangat menyukai desain, dia benar-benar menyukai produk barunya, dan dia menggamabarkan antusiasme dengan kedua lengannya. “Ini terlihat sangat cantik,” katanya sambil tersenyum lebar setelah menunjukkan iPhone untuk pertama kalinya. Jobs sering menggunakan kata-kata seperti “keren”, “luar biasa”, atau “cantik” karena dia mempercayainya. Audiens-mu sangat ingin melihatmu menunjukkan antusiasme. Jika kamu tidak bersemangat dengan idemu, maka tidak ada orang lain yang akan bersemangat dengan itu.
  2. Buat ‘judul yang ramah Twitter’.
    Jobs menggunakan teknik yang penulis beri label “Judul ramah Twitter” yaitu, ringkasan satu kalimat dari produk yang dengan sempurna menangkap pesan utama yang ingin dia sampaikan. Tak lama setelah menunjukkan telepon baru, Jobs dengan bangga menyatakan, “Hari ini Apple akan menemukan kembali telepon.” Judul, “Apple reinvents the phone” adalah satu-satunya kalimat di slide. Dia mengulangi judul tersebut beberapa kali selama presentasi. Pencarian Google untuk frasa tersebut menghasilkan sekitar 25.000 tautan, yang sebagian besar langsung dari artikel dan posting blog yang meliput presentasi peluncuran produknya.
  3. Tetap berpegang pada ‘aturan tiga’.
    Jobs secara naluriah memahami bahwa angka “3” adalah salah satu angka paling kuat dalam komunikasi. Daftar 3 hal lebih menarik daripada 2 dan jauh lebih mudah diingat daripada 22. Jobs membagi presentasi iPhone-nya menjadi tiga bagian. Dia berbicara tentang fungsi iPod dari iPhone baru, telepon itu sendiri, dan koneksi ke Internet.

Dia melangkah ke atas panggung dan berkata, “Hari ini kami memperkenalkan tiga produk revolusioner. Yang pertama, iPod layar lebar dengan kontrol sentuh. Kedua, adalah ponsel revolusioner. Dan yang ketiga adalah terobosan perangkat komunikasi internet.” Saat penonton bertepuk tangan, Jobs mengulangi ketiga ‘produk’ itu beberapa kali. Akhirnya dia berkata, “Apakah kamu mengerti? Ini bukan tiga perangkat terpisah, mereka adalah satu perangkat dan kami menyebutnya iPhone!”

  1. Perkenalkan ‘tokoh jahat’.
    Semua cerita hebat memiliki pahlawan dan penjahat. Presentasi Steve Jobs tidak terkecuali. Pada tahun 2007, mengapa dunia membutuhkan ponsel lain, terutama dari Apple? Jobs mengatur narasi dengan memperkenalkan penjahat—masalah yang membutuhkan solusi: “Ponsel biasa tidak begitu pintar dan tidak begitu mudah digunakan. Smartphone sedikit lebih pintar, tetapi lebih sulit untuk digunakan. Itu benar-benar rumit… kami ingin membuat produk lompatan, jauh lebih pintar dari perangkat seluler mana pun yang pernah ada dan sangat mudah digunakan. Inilah iPhone.”
  2. Jual benefit / manfaatnya.
    Setelah memperluas penjahat (masalah), Jobs memperkenalkan pahlawan (manfaat). Manfaatnya termasuk multi-touch user interface terbaru. Menurut Jobs, “Ini bekerja seperti sulap. Anda tidak memerlukan stylus. Ini jauh lebih akurat daripada layar sentuh apa pun yang pernah dikirimkan. Ini mengabaikan sentuhan yang tidak diinginkan. Ini sangat cerdas. Anda dapat melakukan gerakan multi-finger di atasnya. Dan kami telah mematenkannya.”
  3. Buat slide visual yang sederhana.
    Slide PowerPoint rata-rata memiliki empat puluh kata. Dalam tiga menit pertama presentasi iPhone Steve Jobs, ia menggunakan total sembilan belas kata (dua puluh satu, jika kamu menyertakan tanggal). Kata-kata itu juga dibagi di sekitar dua belas slide.
  4. Berceritalah.
    Sebelum Jobs mengungkapkan ponsel barunya, ia meluangkan waktu sejenak untuk meninjau sejarah Apple, menceritakan kisah yang dibangun hingga peristiwa besar itu. “Pada tahun 1984, Apple memperkenalkan Macintosh pertama. Itu tidak hanya mengubah Apple. Itu mengubah seluruh industri komputer. Pada tahun 2001, kami memperkenalkan iPod pertama. Itu tidak hanya mengubah cara kita semua mendengarkan musik. Itu mengubah seluruh industri musik.”
Steve Jobs saat bercerita tentang keisengannya bersama Steve Wozniak.

Cerita dapat berupa cerita merek, cerita pelanggan, atau cerita pribadi. Dalam satu momen yang sangat lucu, clicker Jobs gagal memajukan slide. Setelah beberapa detik mencoba memperbaikinya, dia berhenti dan menceritakan sebuah cerita pendek tentang bagaimana dia dan Steve Wozniak biasa mengerjai siswa di asrama perguruan tinggi Wozniak. Woz telah menemukan perangkat yang membuat sinyal TV macet dan mereka menggunakannya untuk menggoda siswa ketika mereka menonton Star Trek. Itu memberi beberapa waktu hingga masalahnya telah diperbaiki, dan Jobs dengan mudah melanjutkannya lagi.

Dan terakhir, sebagai bonus, bersiaplah untuk berlatih secara ‘berlebihan’. Cerita tentang saat clicker yang macet barusan telah mengajarkan kita pelajaran hebat lainnya untuk semua presenter. Jobs dengan santai menertawakan kesalahan itu, menceritakan sebuah kisah, dan kembali ke presentasinya ketika timnya menyelesaikan masalah tersebut. Dia tidak pernah ketinggalan dan tentu saja tidak bingung. Jobs adalah seorang legendaris dengan persiapannya.

Dia akan berlatih di atas panggung selama berjam-jam selama berminggu-minggu sebelum peluncuran produk utama. Dia tahu setiap detail dari setiap demo dan setiap font di setiap slide. Hasilnya, presentasi tersampaikan dengan sempurna. Berjam-jam latihan membuat Jobs terlihat rapi, santai, dan mudah. Dan saya telah membuktikan dengan latihan secara berlebihan untuk memberikan beberapa menit presentasi. Meski tidak semulus Jobs, tentu saja, namun hasilnya jauh lebih baik daripada sebelumnya saat saya tidak menggunakan rahasianya ini. Jadi, berlatihlah secara berlebihan dan kamu baru akan merasakan hasilnya.

Artikel Lainnya
Komentar

Email kamu tidak akan dibagikan kepada siapapun

Website ini menggunakan cookie untuk pengalaman yang lebih baik Setuju & Tutup Selengkapnya