2 Alasan Penting Kenapa Kamu Harus Berhenti Menggunakan Facebook Messenger

0

Apakah kamu pengguna Facebook Messenger? Ada lebih dari satu miliar pengguna aktif aplikasi ini di seluruh dunia. Namun, kabar buruknya, jika kamu masih menggunakan Facebook Messenger, maka kamu perlu menyadari peringatan pembaruan “keamanan” kepada raksasa media sosial ini. Seperti dikutip dari Forbes, meski kamu mungkin berpikir untuk bertahan atau tidak ambil pusing dengan hal ini, apa yang kita lihat sebagai pembaruan yang sederhana ini ternyata sangat penting.

Untuk 1,3 miliar pengguna Messenger, apakah ini saatnya untuk menimbang lagi penggunaan aplikasi ini?

Jika kamu terbiasa membaca soal isu seperti ini, kamu akan memahami perbedaan penting antara Messenger dan platform pengirim pesan berskala besar Facebook lainnya, yaitu WhatsApp. Meskipun aplikasi yang terakhir mengenkripsi semua konten antara pengirim dan penerimanya, memastikan bahwa tidak seorang pun—termasuk Facebook—dapat membacanya, Facebook Messenger tidak seperti itu. Perusahaan mengakui bahwa mereka memantau konten, dan beberapa jurnalis telah mengeksposnya karena perusahaan tersebut melakukan hal yang lebih buruk.

ads by posciety

1. Masalah Keamanan

“Langkah pertama untuk menjaga keamanan orang adalah, Anda harus memiliki keamanan yang kuat,” kata bos WhatsApp, Will Cathcart pada bulan lalu, saat aplikasi yang aman ini meluncurkan kampanye tentang privasi seputar kekuatan enkripsinya. “Kami pikir pemerintah seharusnya tidak berada di luar sana (dengan) mencoba mendorong perusahaan teknologi untuk menawarkan keamanan yang lemah.”

Jadi, secara sepintas, janji Facebook pada awal 2019 untuk memperluas enkripsi WhatsApp untuk melindungi konten Messenger adalah hal yang baik, bukan? Banyak pengguna dan profesional keamanan cyber pasti berpikir demikian. “Kami membutuhkan enkripsi untuk semua percakapan, semua platform,” kata Jake Moore dari ESET kepada Straight Talking Cyber ​​minggu ini. “Jika tidak, perusahaan akan menjual data kami, mengambil untung darinya.”

Tetapi dengan Facebook Messenger, pembaruan keamanan ini tidak semudah kelihatannya. Karena, berbeda dengan WhatsApp yang merupakan messenger point-to-point, di mana kamu hanya dapat menghubungi orang atau nomor yang kamu kenal, dengan Facebook Messenger kamu dapat mencari dan menelusuri situs dan menghubungi mereka yang tidak kamu kenal (dan juga sebaliknya).

Pembaruan Facebook yang paling kontroversial dalam beberapa tahun belakangan ini beresiko membuat platform tersebut “gagal melindungi anak-anak dari bahaya yang seharusnya dapat dihindari,” salah satu kelompok advokasi anak terkemuka di dunia, NSPCC, memperingatkan minggu ini, mengatakan kepada kita bahwa bukti yang mereka lihat menunjukkan “penurunan yang signifikan dalam laporan pelecehan anak” di situsnya.

Di mana seorang pengguna secara langsung terhubung ke situs media sosial yang menghosting profil pengguna lainnya, terutama anak-anak di bawah umur, ini adalah resiko serius dalam melindungi konten pesan, karena membatasi bentuk konten tersebut untuk dipantau. Ini bukan resiko teoretis. Karena penyelidik yang membawa kasus pedofil Inggris, David Wilson, ke pengadilan tahun ini mengatakan bahwa dia mungkin tidak tertangkap dengan enkripsi yang diperluas Facebook.

2. Masalah Privasi

Sejumlah kasus serupa menjadikan perdebatan soal kemanan ini jauh dari jelas akan bahayanya. Di satu sisi, pengiriman pesan tanpa enkripsi point-to-point menempatkan konten dan privasi dalam resiko. Tapi, di sisi lain, di mana enkripsi itu ada, dan di mana orang dewasa mungkin mengirim pesan kepada anak di bawah umur, itu juga dapat menimbulkan resiko keselamatan anak.

“Pelajaran dari lima tahun terakhir memperjelas bahwa perusahaan teknologi dan pemerintah harus memprioritaskan keamanan dan privasi dalam komunikasi.” kata Cathcart. Dia benar, tentu saja, tetapi pasti satu cara tertentu tidak akan cocok untuk semua pengguna. Dan apakah itu berarti tidak mengenkripsi platform seperti Facebook Messenger, atau mengizinkan pintu belakang atau membatasi enkripsi untuk akun dewasa, berbagai opsi ini harus dieksplorasi.

Masuk akal bagi Facebook untuk mengintegrasikan Messenger-nya. Di antara aplikasinya, Messenger, WhatsApp, dan Instagram melayani separuh populasi online di dunia. Dan meskipun peningkatan privasi selalu dilakukan, jangan lupa adanya motif keuntungan dalam setiap langkah tersebut. Ini karena Messenger bersifat ‘lengket’, menghasilkan metadata yang tak ternilai, dan semakin menyatukan bisnis dan pelanggan. Maka menggabungkan tiga platform raksasa tersebut ke dalam ‘raksasa pengiriman pesan dunia’ tidak dilakukan semata-mata untuk melindungi privasi kita.

Mengenkripsi Facebook Messenger hanyalah salah satu jawaban untuk masalah privasi yang tidak perlu ada. Karena itu Fecebook dapat memilih untuk lebih mengontrol pengambilan dan pemantauan datanya sendiri, dan dapat terus bekerja dengan penegak hukum untuk menandai perilaku buruk para pengguna di platformnya.


Setelah membaca tentang dua isu ini, apakah kamu masih akan menggunakan aplikasi Facebook Mesenger? Tentu saja itu adalah pilihanmu. Namun, yang terpenting, kamu harus mengetahui apa saja resikonya dan bagaimana cara mengatasi masalah yang mungkin timbul di kemudian hari.

Artikel Lainnya
Komentar

Email kamu tidak akan dibagikan kepada siapapun

Website ini menggunakan cookie untuk pengalaman yang lebih baik Setuju & Tutup Selengkapnya