Cara Mengaktifkan Incognito Mode pada Google Maps di HP

0

Mode Penyamaran (Incognito Mode) dirancang untuk digunakan sesuai kebutuhan, bukan pengaturan yang selalu aktif,” kata McGriff. “Meskipun Anda masih dapat menavigasi, mendapatkan petunjuk arah, dan menelusuri tempat saat dalam mode Penyamaran.

Mungkin dengan adanya kekhawatiran yang berkembang soal pelacakan digital, khususnya pelacakan lokasi, Google telah memperkenalkan serangkaian peningkatan privasi. Dilansir dari wired. com, diantaranya adalah mode penyamaran atau incognito mode untuk Google Maps yang diluncurkan pada Desember 2019, yang mencegah Google menyimpan jenis data tertentu dan menghapus sentuhan personalisasi dari aplikasi Maps nya.

Apakah kamu sudah pernah menggunakan Google Maps dengan incognito mode?

ads by posciety

Jika kamu belum pernah memakainya, maka fitur ini tidak bisa ditemukan. Untuk mencobanya pertama kali, kamu perlu melakukan empat langkah ini:

  1. Buka Google Maps di ponsel Android.
  2. Klik avatar akun Google mu di sudut kanan atas layar, akan terbuka menu pengaturan Google Maps.
  3. Temukan “Aktifkan Mode Penyamaran” atau “Turn On Incognito Mode” yang ada di opsi pertama pada menu pengaturan dan pilih ini.
  4. Menu baru akan muncul untuk memberi tahu jenis informasi apa yang dilindungi dalam Incognito Mode. Klik “Tutup” untuk menyelesaikannya atau “Pelajari lebih lanjut” untuk melihat informasi lainnya di halaman Google Support.

Mengaktifkan Incognito Mode akan menghentikan data yang dihasilkan oleh perangkat tertentu agar tidak muncul di Riwayat Lokasi Google mu. Hal ini juga bisa kamu lakukan di PC / Laptop. Jika kamu berbagi lokasi dengan seseorang melalui Google Maps, pembaruan tentang lokasi perangkat tersebut akan dijeda saat aktif. Dan Incognito Mode di Maps juga menghentikan notifikasi terkait aplikasi dan personalisasi aplikasi. Tapi itu tidak memastikan perlindungan di semua perangkat mu.

Saat kamu mengaktifkan Incognito Mode di Maps, akan muncul sebuah pesan yang memperingatkan: “Mengaktifkan Mode Penyamaran di Maps tidak memengaruhi cara aktivitas Anda digunakan atau disimpan oleh penyedia internet, aplikasi lain, penelusuran suara, dan layanan Google lainnya.” Ini berarti bahwa Incognito Mode di Maps tidak melakukan apa pun untuk menutupi atau menganonimkan lalu lintas web ke dunia luar—ini hanya meminimalkan catatan penjelajahan Maps di akun Google mu sendiri dan menawarkan cara untuk menjeda berbagi lokasi dengan pengguna Maps lain dari perangkat itu.

“Kami ingin memberikan lebih banyak pilihan dan kontrol kepada orang-orang dalam hal bagaimana mereka mengelola data mereka di Google Maps, dan kami tahu bahwa ada saat-saat tertentu ketika Anda mungkin tidak ingin aktivitas Anda terikat dengan Anda,” Marlo McGriff, menejer Google Maps, mengatakan kepada WIRED. “Misalnya, Anda berbagi perangkat dengan orang terdekat Anda—Anda mungkin tidak ingin mereka mengetahui bahwa Anda baru-baru ini menelusuri toko cincin pertunangan di sekitar.”

Kebijakan privasi Google mengatakan bahwa ketika kamu tidak masuk ke Akun Google, perusahaan masih dapat mengumpulkan dan menyimpan informasi tentang penjelajahan dan perilaku kamu di layanannya, tetapi data itu disimpan ke dalam kode pengenal unik daripada data akun lengkap.

“Mode Penyamaran (Incognito Mode) dirancang untuk digunakan sesuai kebutuhan, bukan pengaturan yang selalu aktif,” kata McGriff. “Meskipun Anda masih dapat menavigasi, mendapatkan petunjuk arah, dan menelusuri tempat saat dalam mode Penyamaran, Anda kehilangan semua fitur Maps yang dipersonalisasi, seperti kemampuan untuk melihat rekomendasi restoran atau informasi yang disesuaikan dengan perjalanan Anda.”

Google mengumumkan gerakan terkait privasi lainnya juga, seperti Youtube yang menawarkan pengaturan untuk menghapus riwayat penjelajahan video atau history video mu secara otomatis setiap 3 bulan atau 18 bulan. Dan perusahaan juga menambahkan Pemeriksaan Kata Sandi, yang sebelumnya hanya ekstensi, ke pengelola kata sandi bawaan Chrome. Alat ini menyisir kredensial yang dicuri dari pelanggaran data untuk menandai kata sandi kamu yang telah disusupi.

Dikutip dari The Guardian, Google juga telah mengumumkan rencana untuk mengatasi masalah privasi dalam iklan online, karena perusahaan mencoba untuk memetakan jalan tengah antara pendekatan privasi pertama Apple dan kebutuhan pengiklan – termasuk dirinya sendiri.

Google akan menggunakan AI untuk menggabungkan pengguna individu dengan pengunjung serupa, dalam upaya meyakinkan pengguna bahwa mereka tidak perlu memblokir semua pelacakan di internet untuk menjaga privasi mereka. Ini juga akan menggunakan “server tepercaya” untuk menyimpan iklan tanpa perlu terhubung ke ratusan penyedia di seluruh web yang lebih luas, dan kriptografi untuk memastikan bahwa pengiklan hanya mengetahui informasi yang mereka butuhkan untuk membayar situs web.

Dan sebagai bagian dari upaya berkelanjutan Google untuk meningkatkan privasi terkait suara di Google Assistant, kamu sekarang dapat mengatakan, “Hai Google, hapus hal terakhir yang saya katakan” atau “Hai Google, hapus semua yang saya katakan kepada kamu minggu lalu” tanpa harus menavigasi menu dan pengaturan di browser. Kamu juga dapat bertanya kepada Google Assistant, “Hai Google, bagaimana kamu menyimpan data saya dengan aman?” jika kamu ingin mendengar jawabannya.

Sampai di sini, apakah kamu tertarik untuk mencobanya? Semoga bermanfaat, ya.

Artikel Lainnya
Komentar

Email kamu tidak akan dibagikan kepada siapapun

Website ini menggunakan cookie untuk pengalaman yang lebih baik Setuju & Tutup Selengkapnya