Kata-Kata dan Latar Belakang Hero Mobile Legend BAXIA

Hero Baxia : Tank

Quotes of Baxia

  • Rocks need no protection from the rain
  • Justice is to hearts what strength is to body
  • Huhh.. Brotherhood is a double edged sword
  • The Power of Black Tortoise is always formidable!
  • My words weight as much as my weapons
  • It’s not your fault being defeated by me
  • Just feel my heart stopping power!
  • I set sparks flying wherever I go!
  • Strength does not come from the flesh but from an unyielding will
  • Coward..! Coward..!
  • Arghh.. My Shield
  • Arghh It is my destiny to perish in magnificence and glory

Background

Di bagian timur Land Of Dawn, di antar desa tua Stream Valley dan Scarlet Shadow, reruntuhan Totem besar berdiri di antara pegunungan dan hutan. Beberapa orang memercayai bahwa Totem tersebut melambangkan semacam kepercayaan atau seperti yang dikatakan oleh Oracle, melindungi negeri.

Tidak jauh dari sana, terdapat sebuah tangga batu misterius yang tertutupi oleh daun. Tangga batu yang berliku mencapai ke langit. Tujuannya adalah Land of Xuan’ao, juga dikenal sebagai Land of Mystic Tortoise.

Dalam radius seratus mil, negeri berbatu tersebut dibatasi oleh hutan awan dengan bayangan besar yang berada di tengahnya. Yang terlihat bagaikan orang yang sedang bermeditasi. Meditasi membuat seseorang menjauh dari perselisihan.

Namun, awan tersebut mulai berubah menjadi mendung. Mulai suasana tegang di udara. Tiba-tiba, belasan rantai menembus awan dan beberapa Assassin mendarat di negeri berbatu tersebut.

Terdapat sebuah kata di topeng mereka, “Cyan”. Mereka ingin mengunci Baxia dengan rantai mereka. Untungnya, dengan perlindungan dari perisai besinya yang terbuat dari Black Ore, Baxia dapat dengan aman melepaskan kekuatannya.

Assassin tersebut dikalahkan, berteriak dengan penuh kesedihan. Namun, ketika salah satu Assassin ini menyebutkan “Cyan Finch”, Baxia terkejut. Dia mengetahui bahwa itu adalah nama dari Assassin terbaik di Cadia Riverlands dan seberapa kuatnya dia.

Dia mengetahui bahwa Cyan Finch sedang dalam perjalanan untuk membunuh Great Dragon. Baxia menyadari bahwa ia harus mengambil keputusan penting sekarang. Hal inimenyebabkan dia mengingat kembali perang tak terlupakan yang terjadi ratusan tahun yang lalu.

“Kedamaian membuat manusia menjadi lemah, hanya pertempuran yang dapat membangkitkan keberanian diri!” Dia samar-samar mengingat bahwa ini pernah menjadi motto kehidupan Black Dragon. Baxia dan Black Dragon dulunya adalah partner yang sempurna ketika mereka masih murid dari Great Dragon.

Black Dragon memiliki bakat yang hebat dan tak peduli seberapa keras Baxia berlatih, dia tidak dapat menjadi sehebat Black Dragon. Namun, pria yang paling ia kagumi jatuh dan tersesat.

Black Dragon bermimpi melakukan perjalanan keluar dari Hidden Land of Dragons. Dia ingin berpetualang mengelilingi dunia dan membuat orang menerima Para Naga. Lambat laun, mimpinya juga memengaruhi Baxia.

Namun, meskipun mereka sangat dekat, Baxia masih lebih lemah daripada Black Dragon. Black Dragon sering menyelinap keluar dari Hidden Land of Dragons untuk pergi menjelajahi dunia. Baxia sering disalahkan oleh Great Dragon karena membantu Black Dragon.

Suati hari, Black Dragon kembali ke Hidden Land of Dragons dengan semangat yang berbeda. Dia berubah, baik secara internal maupun eksternal. Dia tidak lagi sama seperti yang dulu. Hal yang dikhawatirkan oleh Great Dragon akhirnya pun terjadi.

Black Dragon dirasuki oleh kejahatan. Baxia dapat merasakan niatnya untuk membunuh. Black Dragon melanggar perintah Great Dragon dan mengeluarkan serangan.

Pengkhianatan Black Dragon membuat Baxia kesal. Di saat kritis dalam peperangan antara Black Dragon dan Great Dragon, Baxia menjatuhkan Black Dragon dari awan untuk melindungi gurunya. Black Dragon menghilang.

Baxia masih mengingat mata Black Dragon pada saat itu dan suara yang menggema di langit – ‘Aku akan kembali!'”.

Sekarang Black Dragon telah mengirimkan Assassin terbaiknya untuk membunuh Great Dragon. Baxia tidak ingin ini terjadi. Baxia merasa bertentangan dengan pilihannya, menyelamatkan gurunya, seseorang yang berjasa kepadanya, atau menghadapi seseorang yang dulunya saudara terdekatnya.

Baxia mencoba untuk memaksa pemimpin para Assassin untuk memberitahunya di mana Black Dragon berada, tetapi Assassin ini menolak untuk mengatakan apa pun dan bunuh diri dengan meminum racun.

Baxia ingin kembali ke Hidden Land of Dragons secepatnya untuk membantu gurunya dan menebus kesalahan dari langkah yang diambilnya.

SUBSCRIBE
Subsribe sekarang dan dapatkan UPDATE terbaru melalui Email.
Berhenti Subscribe Kapanpun!
POS Lainnya:

Tinggalkan Komentar

avatar

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan pengalaman setiap pengunjung SETUJU & TUTUP Lihat Privasi