Kata – Kata Yang Diucapkan dan Latar Belakang Hero Mobile Legend Benedetta

0

Kecewa dan marah terhadap Empire, Benedetta mengambil pedang panjangnya dan meninggalkan Moniyan Empire, menuju Barren Land dan bersiap untuk memusnahkan para monster dan membalaskan dendam sendirian

Hero Benedetta : Assassin

Quotes:

  • Kings of The Moniyan Empire known nothing of honestly.
  • am I a Demon Hunter or a Justiciar? huh! Neither.
  • Manners? There’s no place for manners in battle.

ads by posciety

Background

Setelah abyss kembali, negeri kami jadi terganggu dan seluruh bagian selatan Land of Dawn berubah menjadi tempat tandus. Meskipun Rantha Mountain yang tinggi menghalangi kerusakan dari Abyss. Mother Nature di wilayah selatan terus berubah layu.

Negeri yang dulunya makmur ini sekarang hanyalah tempat yang sunyi yang penuh dengan kematian dan orang – orang menyebutnya “Despair Place.” Satu- satunya jalan yang menghubungkan Moniyan Empire telah rusak, memisahkan para pengungsi yang terperangkap dan pengembara yang terbuang dari seluruh dunia.

Mereka sekarang hidup dalam ketakutan dan keputusasaan, dihantui oleh monster, namun masih berjuang untuk bertahan hidup. Bagi orang – orang ini, nama Benedetta membawa harapan dan rasa aman.

Ranger perempuan yang berani dan gigih ini memimpin timnya dan bertarung di negeri selatan ke Rantha Mountain, melindungi pemukiman yang tersebar yang didirikan oleh orang- orang terakhir yang selamat di Despair Place.

Ini adalah tahun keempat sejak Benedetta dan timnya memulai kampanye mereka di wilayah Rantha. Setiap kali dia menggambar “Alecto”, monster yang mengamuk akan berlarian karena takut pedang tajam panjang yang memiliki kekuatan yang luar biasa.

Orang-orang memanggilnya Ranger Leader yang berjalan di bawah bayang-bayang. Pelindung dari Despair Place. Dia disegani oleh orang-orang di gurun yang sunyi ini.

Namun, Moniyan Empire yang telah lama meninggalkan bekas luka yang dalam di hati Benedetta, dan luka itu mungkin tidak akan pernah sembuh. Alucard bukan satu-satunya yang hidupnya diubah oleh perang yang terjadi bertahun-tahun lalu.

Benedetta juga salah satu korbannya. Tetapi keluarga Benedetta tidak seperti keluarga Alucard. Ayahnya bukan seorang yang memiliki jabatan tinggi, dia hanya seorang prajurit biasa.

Sayangnya, divisi kedua dihukum karena “pemberontakan” setelah mereka dikalahkan dalam pertempuran, sehingga tidak ada kehormatan atau kejayaan diberikan kepada para prajurit yang memberikan hidup mereka untuk negara.

Sebagai anak seorang yang memiliki jabatan tinggi, Alucard dikirim ke Monastery of Light bersama dengan beberapa anak lainnya dan dibesarkan dengan Blessing of Light. Tetapi, Benedetta yang tidak menerima hak istimewa karena dia adalah anak seorang prajurit berpangkat rendah, harus berjuang untuk bertahan hidup tanpa orang tuanya di sisinya.

Sejak Benedetta masih kecil, dia selalu berharap suatu hari dia dapat menjadi Warrior of Light, mengambil kembali kejayaan yang seharusnya menjadi milik ayahnya dengan membunuh monster- monster itu.

Untuk tujuan ini, ia terus melatih da memperlakukan dirinya sendiri sebagai seorang pejuang, terus- menerus mengasah keahlian bertarungnya, dan mewarisi pedang panjang yang ditinggalkan ayahnya, mempersiapkan pertempuran yang akan datang.

Namun, Benedetta yang sangat bersemangat ditolak ketika dia mendaftar untuk Trial of the Empire Army karena orang – orang yang menjalankan Knight’s Order sangat marah atas pengkhianatan Alucard dan memerintahkan bahwa tidak ada keturunan “pemberontak” yang dapat bergabung dengan Empire Army, sehingga mereka tidak akan pernah dapat mencari kebenaran seperti yang dilakukan Alucard.

Kecewa dan marah terhadap Empire, Benedetta mengambil pedang panjangnya dan meninggalkan Moniyan Empire, menuju Barren Land dan bersiap untuk memusnahkan para monster dan membalaskan dendam sendirian.

Meskipun dia siap secara mental, Benedetta terkejut dengan korupsi dan kehancuran yang terjadi saat pertama kali dia melihat Barren Land. Tetapi yang lebih mengejutkan bagi Benedetta adalah bahwa ada orang yang tinggal di dekat kaki Rantha Mountain di lingkungan yang keras.

Kehidupan di sana keras, tetapi orang- orang itu optimis dan pekerja keras. Mereka berjuang untuk semua yang mereka butuhkan bertahan hidup. Dan mereka melakukannya: mereka memperbaiki tanah, mendidik generasi berikutnya, dan mengalahkan para monster.

Awalnya, Benedetta sama sekali tidak tertarik pada orang – orang ini. Dia mengembara di Barren Land dengan tanpa tujuan dan memberi nama baru pedang panjangnya, Alecto. Dia kemudian melepaskan kemarahannya kepada monster dan membantai mereka semua.

Tetapi, seiring dengan berjalannya waktu, Benedetta perlahan – lahan menyadari bahwa negeri ini benar- benar daerah yang luas, dan kekuatan Abyss dan para monster lebih kuat dari yang ia perkirakan. Dia tidak dapat menyelamatkan Despair Place atau mengubah apa pun sendirian.

Suatu hari, Benedetta berpapasan dengan pasukan Ranger yang berada di tengah pertempuran melawan monster. Mereka hampir kalah, tetqpi mereka bertarung dengan gagah berani bersama dan mengusir kembali monster yang mencoba menyerang camp manusia beberapa kali.

Selama kampanye, Benedetta dan para Ranger menjalin persahabatan dan kepercayaan melalui upaya bersama mereka. Dan orang – orang yang tinggal di tempat terkutuk ini menunjukkan ketabahan dan keinginan kuat untuk bertahan hidup, yang akhirnya menyentuh jiwa Benedetta dan membuatnya percaya bahwa bukan senjata di tangan mereka yang suatu hari akan menang atas Abyss, melainkan harapan yang tidak pernah padam di dalam hati mereka.

Setelah itu, Benedetta memilih untuk tinggal dan membangun pasukan ranger di mana setiap anggota berbagi visi yang sama tetapi memiliki keahlian yang berbeda. Mereka membantu orang – orang mempertahankan negeri mereka.

Satu per satu, monster-monster di seluruh wilayah kaki Selatan Rantha mountain dikalahkan oleh Benedetta dan kawan-kawannya. Benedetta akan selalu meninggalkan bekas di medan perang setelah dia mengalahkan lawan, mengingatkan monster itu bahwa Benedetta tidak akan pernah melupakan apa yang telah mereka lakukan padanya.

Semakin banyak pemukiman bermunculan di sekitar Rantha Mountain dan peradaban manusia dapat berkembang berkat perlindungan mereka. Mereka telah menghadapi masa-masa sulit, mereka telah berkorban. Tapi tidak ada yang dapat menggoyahkan kemauan mereka dan menghentikan pasukan Ranger ini dari berjalan di bawah bayangan.

Di bawah perintah Benedetta, mereka percaya bahwa selama harapan masih ada, mereka akan melihat bunga mekar di Barren Land suatu hari nanti.

Sementara itu, Benedetta memiliki ambisi lain yang lebih besar: dia akan melenyapkan monster dan memulihkan kejayaan ayahnya untuk membuktikan fakta sederhana kepada penguasa Moniyan Empire yang tidak bijaksana, memberitahukan bahwa kehormatan tidak pernah diberikan oleh siapapun, itu didapat dengan jerih payah.

Ini bukan hanya pertempuran antara dia dan Abyss, ini juga perang antara dia dan Empire.

Artikel Lainnya
Komentar

Email kamu tidak akan dibagikan kepada siapapun

Website ini menggunakan cookie untuk pengalaman yang lebih baik Setuju & Tutup Selengkapnya