Latar Belakang & Kata-Kata yang Diucapkan Brody Mobile Legends

Hero Brody : Marksman

Quotes

  • “Pain, is the proof that I’m still alive.”
  • “Ahh… The long night.”
  • “To forget, is to forgive.”
  • “Memories are.. who we are.”
  • “We are just vessels for the non – stopping time.”
  • “No one outruns their fate. No one does.”
  • “This void.. consumes me.”
  • “If only happiness could last.”
  • “I’m here to stay.”
  • “Oblivion doesn’t grant you peace.”
  • “Feel what I feel!”
  • “The ultimate… relief…”
  • “I die… to be.. alive…”
  • “I’m … home…”

Backgrounds

Tak ada yang tahu darimana Brody berasal.

Ketika dia pertama kali tiba di desa ini, dia berlumuran darah dan tangan kanannya nampak terluka oleh Abyss. Dapat dilihat dari wajahnya yang suram bahwa dia tersesat.

Penduduk desa yang baik hati tidak berani membiarkannya masuk ke desa, jadi mereka menaruh air dan makanan di sebelahnya. Setelah dia bangun, Brodi menyadari bahwa penduduk desa takut padanya. Dia telah melupakan segalanya, hanya ingatan samar yang terlintas di benaknya dari waktu ke waktu.

Dalam mimpi yang berulang kali dialaminya, seseorang berteriak kepadanya, Brody, cepat! Tapi cepat untuk apa? Dia tidak tahu jawabannya. Dalam ingatannya yang samar, selalu ada api yang kuat. Dan tangan kanannya … terlihat biasa saja pada saat itu.

Jadi apa yang terjadi padanya? Setiap kali dia mencoba mengingat masa lalu, Brody akan merasakan sakit kepala yang hebat. Dia tidak tahu tujuannya. Dia berjalan tanpa arah tujuan. Ingatan yang rusak dan rasa sakit dari lengan kanannya terus – menerus menyiksanya.

Penduduk desa menganggapnya sebagai orang aneh dan menjauh darinya. Brodi tahu bahwa orang – orang takut kepadanya. Dia adalah orang luar, seseorang yang tidak memiliki ingatan ataupun masa lalu.

Suatu hari, ada orang tua yang dikejar para Demon hingga tersesat ke gunung, Brody tidak berpikir lama. Dia mencoba menyelamatkan lelaki tua itu berdasarkan insting alaminya. Para Demon ganas itu tidak memperhatikan Brody karena dia terlihat kurus dan lemah.

Namun, dia mengeluarkan gelombang energi yang kuat dari tangan kanannya dan benar – benar memusnahkan para Demon. Kekuatannya luar biasa, tetapi Brody juga menyadari bahwa setiap kali dia menggunakan kekuatan ini, tangan kanannya akan merasakan sakit yang tak tertahankan, dan rasa sakit itu akan menyebar ke seluruh tubuhnya.

Rasa sakit ini tidak melumpuhkannya, juga tidak akan menghilangkan kekuatannya untuk bertarung. Tetapi rasa sakit ini abadi, mendesaknya untuk menemukan masa lalunya yang hilang.

Orang tua yang dia selamatkan percaya bahwa dia adalah anak yang baik, jadi dia mengundangnya untuk tinggal bersamanya di desa. Didorong oleh pria tua itu, penduduk desa lainnya juga mulai membuka tangan mereka kepada pria muda yang pendiam ini.

Pada saat itulah, Brody tiba – tiba menyadari bahwa – bahkan tanpa ingatan- dia menyukai perasaan ini, perasaan dibutuhkan. Brody berpikir dalam hati, ini mungkin karena dia akhirnya merasakan bahwa dia memiliki tujuan ketika dia dibutuhkan.

Ide ini menenangkan Brody dan meringankan beban pikirannya. Tetapi suara itu masih ada di kepalanya, berteriak kepasanya: Tolong! Tolong aku!

ADVERTISING

Dia menjadi penjaga desa, dan kedamaian dipulihkan untuk sesaat. Dia mengusir para Demon Abyss satu per satu. Karena inilah penduduk desa mulai menyukai pemuda yang pendiam ini. Brody menjadi lebih kuat dalam setiap pertempuran. Dan di setiap pertempuran, dia akan melihat hal – hal yang tampaknya menjadi ingatan masa lalunya.

Dia ingin mengungkap masa lalunya, tetapi pada saat yang sama, dia juga takut akan kebenaran. Apa yang terjadi padanya?

Brody bertempur seperti mesin tanpa jiwa, sampai ia bertemu Benedetta, yang juga merupakan jiwa malang yang tidak mempunyai rumah. Benedetta sedang berjuang untuk melawan sekelompok Demon. Dan saat itulah Brody muncul tiba – tiba dan mengintervensi.

Mereka berada di dekat Crack of the Abyss, dan Demon yang tak terhitung jumlahnya terus muncul melalui portal. Pertempuran menjadi semakin intens, Brody mengevakuasi penduduk desa ke tempat yang lebih aman, dan bertempur bersama Benedetta.

Ketika mereka hampir mendapatkan kemenangan, sekelompok Demon menyelinap masuk ke gudang anggur bawah tanah dan menangkap orang tua yang pernah diselamatkan Brody. Mereka mengancam Brody bahwa mereka akan membunuh seluruh penduduk desa.

Melihat penduduk desa disandera, Brody merasakan sakit kepala yang kuat. Dia dapat merasakan bahwa lengan kanannya penuh amarah besar. Dia tidak dapat lagi menahan energi di dalam dirinya. Sebelum siapapun dapat bereaksi, Brody bergegas ke sisi Demon terakhir yang berusaha melawan.

Dia menghantam dada Demon itu dengan tangan kanannya dan menarik keluar jantungnya yang berdetak. Darah mengaburkan matanya ketika Brody tertidur karena rasa sakit dan kelelahan ekstrim yang disebabkan oleh pertempuran yang intens ini.

#Ingatan samar akhirnya semakin jelas. Sejarah yang terjadi tidak akan pernah dilupakan, dia akhirnya mengingatnya. Dalam mimpinya, Brody melihat masa lalunya: ia dilahirkan di sebuah desa di kaki gunung berapi. Desa dihantui oleh Abyss, orang – orang yang tinggal di sana harus sangat berhati – hati untuk bertahan hidup.

Brody adalah pemuda paling optimis di desa itu. Semua orang menyukainya, dan dia juga ingin membantu. Brody yang naif berpikir dia dapat bertarung melawan iblis dan menyingkirkan teror dan ketakutan dari desa itu.

Suatu hari, anak laki – laki sombong itu mengambil senjata dan pergi untuk menantang para Demon. Dia semakin kuat saat dia bertarung. Tetapi sementara itu, dia menyadari bahwa para Demon itu memang monster yang tangguh. Dia tidak dapat melawan mereka sendiri.

Brody merindukan rumah, jadi dia mengarah ke rumah. Tetapi dia tidak memperhatikan bahwa sekelompok Demon mengikuti jejaknya ke desa. Para Demon itu menghancurkan desa. Beberapa penduduk desa terbunuh karena berusaha melindungi diri dan penduduk desa lainnya dirusak oleh Foul Energy.

Ketika Brody akhirnya mengalahkan para Demon yang mengelilinginya, sudah terlambat. Penduduk desa yang masih hidup semuanya telah dirusak oleh kekuatam Demon dan mulai kehilangan kewarasan mereka.

Pria tertua di desa yang sedang kehilangan sisi kemanusiaan terakhirnya memohon Brody untuk membunuh semua orang. Mereka lebih memilih mati daripada berkeliaran di dunia ini sebagai makhluk tanpa jiwa.

Pria tua itu mendekati Brody dan memberinya pelukan terakhir, kekuatannya memudar. Dia sekali lagi memohon pada Brody untuk melakukan hal itu untuk mereka.

Anak baik, kami merindukanmu. Dan kami akan selalu mengawasimu. Brody yang merasa hancur membebaskan penduduk desa keluar dari kesengsaraan mereka, lqlu mengalihkan perhatiannya ke Demon terakhir yang tersisa yang sedang bersembunyi di bayang – bayang. Penderitaan penyesalan, dan kebencian berubah menjadi kekuatan yang tidak dapat dihancurkan.

Brody mengulurkan tangan kanannya. Menghantam hingga menembus dada Demon itu, dan menghancurkan hatinya. Darah Demon merusak lengan Brody, memberinya kekuatan yang sekarang ia miliki.

Dia dapat menyingkirkan kerusakannya. Tetapi Brody membiarkan rasa sakit mengisi tubuhnya hingga dia pingsan karena penderitaannya. Dia tahu harga yang harus dia bayar dengan melakukan ini, karena setiap serangan yang dia berikan pada lawannya akan memicu hal rasa sakit yang sama, mengingatkannya akan kesalahan yang pernah ia lakukan.

BrodyHeroMarksmanMobile Legends
Komentar (0)
Tambah Komentar