Latar Belakang & Kata-Kata yang Diucapkan Hero Mobile Legends PHOVEOUS

0

Segala penderitaan yang telah dia alami sekarang telah tergantikan oleh kebahagiaan yang luar biasa, namun itu masih jauh dari cukup. Takdirnya masih tergantung oleh sangkar yang dia pegang…. ” Ini adalah aku, Astaros, God of Terror. Pergilah ke dalam Dread Cave.

Hero Phoveus : Fighter

Quotes:

  • ” Tremble in my presence!”
  • ” Your fear will be my guidance.”
  • ” We all seek power, but all except one will become its slave.”
  • ” They cage the weak with the word fate.”
  • ” Loyalty is the only thing weaklings can offer.”
  • ” I will crush your hope!”
  • ” Do you hear the darkness speak its whispered tongue?”
  • ” My power bends all wills!”
  • ” The world is unworthy of me.”
  • ” Now, I see through everything.”
  • ” I see the unresting souls.”
  • ” Fear is always within you.”
  • ” You don’t pull strings here Astaros, I do.”
  • ” Vicerimus!”
  • ” Unseizable, ac tenebras!”
  • ” Sekwenton tenebris!”
  • ” Power … I get it…”
  • ” Heloastromest, Phoveus!”
  • ” Fear me!”
  • ” Yield!”
  • ” Death awaits you!”
  • ” See with your own eyes!”
  • ” This won’t be my end ….”
  • ” Et non moriatur… ( Do not die…)”

ads by posciety

Background

Pada zaman modern Moniyan, sebagian besar dari mereka yang dijatuhi hukuman mati akan dikirim ke medan perang. Diberikan kematian yang begitu mulia adalah bentuk kemurahan hati terakhir dari Moniyan untuk para penjahat yang tak termaafkan ini.

Phoveus dikurung di penjara dalam kereta bersama beberapa narapidana lainnya, dan melihat dunia di luar jeruji besi dengan ekspresi kosong. Ini adalah pemandangan yang menyedihkan: sejauh mata memandang, tidak ada apa – apa selain tulang – tulang dari orang mati dan dunia yang gelap.

Oleh karena itu, tempat ini disebut Barren Land, Land of Despair. Memikirkan peristiwa yang menyebabkan hukuman penjaranya, Phoveus semakin marah hingga dia tidak dapat menahannya lagi. Dia memiliki ambisi yang tinggi, dan berencana menggunakan kekuatannya untul merebut kembali kejayaan Moniyan Empire. Hingga saat ini Phoveus telah berjuang dan mencapai kejayaan dalam pertarungan.

Pencapaian ini akan membuatnya segera menjadi Kapten untuk barisan timur Moniyan Empire – atau begitulah yang dia pikirkan. Namun, putra dari seorang pejabat tinggi yang mendapatkan posisi ini oleh ayahnya. Dikuasai amarah, Phoveus mencari putra pejabat ini untuk melawannya dalam pertarungan duel, namun dia tidak dapat menahan amarahnya dan membunuh pria itu, sehingga dia mendapatkan perlakuan yang tidak manusiawi swbagai narapidana..

Phoveus menenangkan diri dan menyadari bahwa mereka telah sampai di barak. Tentara mendorong mereka turun dari kereta dengan tombak panjang seperti ternak, dan mereka membentuk satu pasukan dari anggota baru, tim terpidana mati. Sebagai ganti dari pakaian prajurit yang biasa – baju besi yang bagus dan helm – para narapidana tidak diberikan perlengkapan untuk pertahanan dan hanya diberikan pedang panjang yang tumpul; namun tugas mereka adalah untul mencegah serangan kekuatan iblis pertama dan paling kejam.

Terompet perang akhirnya dibunyikan, Phoveus berdiri di baris pertama paling depan dan menyerang malhluk yang keluar dari kedalaman Abyss. Seorang teman jatuh ke tanah dan mati di sampingnya, diikuti oleh yang lainnya. Menginjak tanah berawa, dia menyadari tanah itu dipenuhi dengan darah.

Para prajurit iblis sangat brutal dan tak tertandingi. Tidak terlihat seperti peperangan, adegan tersebut lebih menyerupai pembantaian, dan Phoveus memahami bahwa satu-satunya kesempatan untuk selamat dari pembantaian yang kejam ini adalah dengan menjadi salah satu dari mereka. Tidak peduli berapa banyak musuh yang dia musnahkan di hadapannya, yang lain selalu bangkit untuk menggantikan mereka dan mendatanginya tanpa henti.

Dia sangat ingin memiliki kekuatan yang lebih besar, untuk bertahan hidup, dan mengendalikan takdirnya sendiri: dia menolak untuk menyerah dan tidak menerima kekalahan. Sementara lengannya sekarang kelelahan karena pertarungan tanpa henti, kakinya lemah, kekuatan dari keinginannya yang memaksanya untuk terus bertarung.

Sebelum dia menyadarinya, Phoveus telah menjauhkan diri dari pasukan utama untuk mencapai batu besar yang misterius. Setelah membelah kepala musuh yang terakhir , Phoveus akhirnya jatuh ke tanah karena kelelahan. Ketika dia mengangkat kepalanya, dia melihat sesuatu seperti cahaya keunguan, cahaya yang bersinar tidak jauh darinya.

Tepat pada saat itu kekuatan aneh mengangkat tubuh lemah Phoveus dari tanah, dan menuntunnya bergerak sekali lagi. Ketika dia berhenti, dia menemukan sesuatu yang tak biasa terletak di hadapannya di antara batu – batu misterius: sesuatu yang tampak seperti sangkar. Dia ragu sejenak sebelum memutuskan untuk membawanya, namun setelah menyentuhnya, cahaya aneh di dalamnya padam dan menghilang.

Dalam perjalanan kembali, Phoveus bertemu dengan sekelompok kecil prajurit yang juga terpisah dari pasukan utama. Mereka sangat terkejut dengan kemunculan mendadak Phoveus: bagaimana mungkin seorang terpidana mati yang ditempatkan di garis depan dapat kembali dengan utuh? Mereka menyambutnya dengan hangat.

Meskipun tidak tertarik untuk membawa orang lemah seperti teman-temannya, Phoveus tahu bahwa dia tidak akan dapat bertahan sendirian di Land of Despair. Kebencian yang membara atas kenyataan bahwa kekuatannya sangat terbatas memenuhi pikirannya.

“Lihatlah aku, Phoveus . . ” Dia mendengar suara aneh. Siapa itu? Sambil menolehkan kepalanya untuk mencari sumber suara itu, Phoveus menyadari bahwa tidak ada orang lain yang mendengarnya, atau bahkan bersuara.

” Dengarkan suara hatimu, Phoveus. Kami menginginkan kekuatan yang hebat . . . ”

Gumaman pelan terus melintas ke arah Phoveus, dan terdengar di dalam kepalanya. Akhirnya dia menyadari bahwa sumber suara tersebut datang dari roh yang terkurung di dalam sangkar yang dibawanya, benda yang memancarkan cahaya aneh.

Kekuatan … Itu karena aku tidak cukup kuat. Itu sebabnya aku akhirnya terbawa oleh orang – orang rendahan ini … Itulah mengapa aku hampit tidak dapat mempertahankan hidupku sendiri di medan perang terkutuk ini… Kekuatanku yang lemah adalah satu – satunya alasan aku membiarkan para anggota militer yang kurang ajar itu memanipulasiku seperti ini…

Seandainya aku cukup kuat, aku dapat lolos dari kurungan dunia ini! ” Ya … Terimalah kekuatanku…. Tidak ada yang dapat menghentikanmu…” Seolah – olah telah mendengar pikiran terdalamnya, suara aneh itu terdengar sekali lagi.

Lalu, Phoveus melanjutkan kehidupannya dengan kelompok kecil itu selama beberapa hari, kata – kata dari roh yang terkurung itu bergema di pikirannya. Dia melilitkan rantai sangkarnya erat-erat di bahunya, mendekatkannya untuk membentuk koneksi sedekat mungkin. Dia bahkan mulai berbicara langsung dengan roh, tidak lagi mampu menahan hasrat membaranya untuk mendapatkan kekuatan.

Hari semakin gelap, dan pegunungan Rantha Mountain bermandikan cahaya matahari terbenam. Cahaya merah tua menembus garis awan, memancar di atas kepala Phoveus.

Langit biru perlahan membuka jalan bagi kegelapan malam, dan kehangatan matahari yang memudar memberi jalan bagi udara dingin yang memancar dari bumi yang dingin. Orang – orang membuat api unggun dan berkumpul di sekitar apinya, berbagi mug berisi minuman keras Moniyan untuk mencegah udara dingin yang menusuk.

Seperti biasa, Phoveus duduk agak jauh dari kerumunan. Dia memperhatikan saat mereka menikmati makan malam dengan gembira, aroma daging dan minuman keras tercium diiringi oleh nyala api yang membara, suara tawa mereka yang keras: semua hal itu tergabung untuk menyerang indranya. Sekarang , dia telah membuat keputusan, dan sudah tidak tahan lagi bergaul dengan orang setengah gila seperti mereka.

” Tunggu apa lagi?”

” Berikan penglihatanmu padaku, dan kekuatanku akan menjadi milikmu!”

Kali ini, ketika suara itu mulai terdengar kembali, Phoveus tidak ragu. Dia berdiri dan mengangkat sangkar itu tinggi – tinggi, dan di dalamnya, roh itu membentuk mata yang terbuka untuk memancarkan cahaya ungu yang membutakan. Pancaran dari kekuatan yang hebat membanjiri seluruh tubuh Phoveus dan menyebar ke sekitarnya; cahayanya sangat kuat sehingga membakar matanya sendiri.

Namun sekarang, kekuatan tidak wajar yang ditanamkan di dalam dirinya memungkinkan Phoveus merasakan segala sesuatu di sekitarnya dengan luar biasa jelas. Phoveus terlahir kembali. Dia mendatangi kelompok prajurit itu dan membunuh setiap orang tanpa tersisa. Kekuatan baru yang mengalir di dalam dirinya membuat Phoveus merasa tak tertandingi, dan dia mendongakkan kepalanya sambil tertawa.

Segala penderitaan yang telah dia alami sekarang telah tergantikan oleh kebahagiaan yang luar biasa, namun itu masih jauh dari cukup. Takdirnya masih tergantung oleh sangkar yang dia pegang…. ” Ini adalah aku, Astaros, God of Terror. Pergilah ke dalam Dread Cave, dan bangkitkan tubuhku yang tertidur di dalamnya, Phoveus. Maka aku akan memberimu kekuatan yang lebih besar yang tak tertandingi!”

Phoveus memandang sangkar tersebut dengan arogan, dan mendengus dengan menghina. Kemudian, dia pergi melakukan perjalanan ke arah selatan menuju Abyss.

Artikel Lainnya
Komentar

Email kamu tidak akan dibagikan kepada siapapun

Website ini menggunakan cookie untuk pengalaman yang lebih baik Setuju & Tutup Selengkapnya